Apa itu geografi?


Apa itu geografi?

Geografi adalah studi tentang pemandangan bumi, masyarakat, tempat dan lingkungan. Hal ini, cukup sederhana, tentang dunia di mana kita hidup.
Geografi adalah unik dalam menjembatani ilmu-ilmu sosial (geografi manusia) dengan ilmu alam (geografi fisik). Geografi Manusia menyangkut pemahaman tentang dinamika budaya, masyarakat dan ekonomi, dan geografi fisik menyangkut pemahaman tentang dinamika lanskap fisik dan. lingkungan.
Geografi menempatkan pemahaman tentang proses sosial dan fisik dalam konteks tempat dan daerah – mengenali perbedaan besar dalam budaya, sistem politik, ekonomi, pemandangan alam dan lingkungan di seluruh dunia, dan hubungan antara mereka. Memahami penyebab perbedaan dan ketidaksetaraan antara tempat-tempat dan kelompok sosial mendasari banyak perkembangan baru dalam geografi manusia.Geografi memberikan kerangka ideal untuk berhubungan bidang pengetahuan lainnya. Hal ini tidak mengherankan bahwa mereka dilatih sebagai ahli geografi yang sering berkontribusi besar terhadap pengelolaan sumber daya diterapkan dan lingkungan.

Geografi adalah, dalam arti luas, pendidikan untuk hidup dan untuk hidup. Belajar melalui geografi – apakah yang diperoleh melalui pendidikan formal atau lewat pengalaman melalui perjalanan, kerja lapangan dan ekspedisi – membantu kita semua untuk menjadi lebih sosial dan lingkungan yang sensitif, warga informasi dan bertanggung jawab dan karyawan.

Geografi memberitahu kita tentang:

Tempat dan komunitas di mana kita hidup dan bekerja
Kami alami lingkungan dan tekanan yang mereka hadapi
Keterkaitan dunia dan masyarakat kita di dalamnya
Bagaimana dan mengapa dunia berubah, global dan lokal
Bagaimana individu dan sosial
tindakan berkontribusi terhadap perubahan-perubahan
Pilihan yang ada dalam mengelola dunia kita untuk masa depan
Pentingnya lokasi dalam bisnis dan pengambilan keputusan

Geografi adalah disiplin yang mencoba untuk menjelajahi bagaimana lingkungan muncul dari proses alam, bagaimana masyarakat memproduksi, mengatur, penggunaan dan penyalahgunaan lingkungan, dan bagaimana masyarakat itu sendiri dipengaruhi oleh lingkungan di mana mereka berada. Dengan demikian, geografi bertujuan untuk belajar baik alam alam dan manusia dan interaksi mereka, berfokus pada ruang, tempat, dan daerah, menangani dan mempertanyakan proses baik jangka pendek dan jangka panjang dan pola yang dihasilkan mereka.

Kontribusi geografi untuk pengetahuan adalah fokus pada ruang dan lingkungan sebagai gagasan utamanya studi. Karena ruang adalah dimensi dasar kedua Alam dan kemanusiaan, yang mengandung dan terkait dengan berbagai proses alam dan kegiatan manusia, geografi menyediakan mengintegrasikan dan perspektif holistik untuk fenomena dan proses ditangani secara bersamaan oleh beberapa disiplin ilmu lainnya.

Kontribusi geografi kepada masyarakat adalah multifold: ia menyediakan orang-orang dengan pemahaman yang lebih baik, daerah tempat dan negara-negara di mana mereka hidup, serta dari negara-negara lain dan wilayah dan dunia pada umumnya. Lebih lanjut menambahkan dimensi spasial dan integratif dan perspektif holistik untuk perencanaan, peramalan dan proses pengambilan keputusan.

Ilmu geografi adalah kemungkinan tertua dari semua ilmu. Geografi adalah jawaban untuk pertanyaan yang paling awal manusia bertanya, “Ada apa di sana?” Eksplorasi dan penemuan tempat-tempat baru, kebudayaan baru, dan ide-ide baru selalu komponen dasar geografi.
Dengan demikian, geografi sering disebut “ibu dari semua ilmu” seperti mempelajari orang lain dan tempat-tempat lain menyebabkan bidang ilmu lain seperti biologi, antropologi, geologi, matematika, astronomi, kimia, antara lain. (Lihat Definisi lain dari Geografi)

Divisi Geografi

Hari ini, geografi biasanya dibagi menjadi dua cabang utama – 1) geografi budaya (juga disebut geografi manusia) dan 2) geografi fisik.
Geografi budaya adalah cabang geografi yang berhubungan dengan budaya manusia dan dampaknya terhadap bumi. Budaya geografer studi bahasa, agama, makanan, gaya bangunan, daerah perkotaan, pertanian, sistem transportasi, politik, ekonomi, kependudukan dan demografi, dan banyak lagi.

Geografi fisik adalah cabang geografi yang berhubungan dengan fitur alami bumi, rumah manusia. Geografi fisik terlihat di air, udara, hewan, dan tanah dari planet bumi (yakni segala sesuatu yang merupakan bagian dari empat bola -. Atmosfer, biosfer, hidrosfer, litosfer) geografi fisik adalah erat terkait dengan ilmu pengetahuan adik geografi – geologi – namun geografi fisik lebih memfokuskan pada lansekap di permukaan bumi dan tidak apa yang ada dalam planet kita.

Bidang utama ilmu geografi lainnya termasuk geografi regional (yang melibatkan studi mendalam dan pengetahuan dari daerah tertentu dan budaya serta karakteristik fisik) dan teknologi geografis seperti GIS (sistem informasi geografis) dan GPS (global positioning system).

Sebuah sistem yang penting untuk membagi subjek geografi dikenal sebagai Empat Tradisi Geografi.

Sejarah Geografi

Sejarah geografi sebagai suatu disiplin ilmu dapat ditelusuri kembali ke Eratosthenes sarjana Yunani. Itu terus dikembangkan di era modern oleh Alexander von Humboldt dan dari sana, Anda bisa melacak sejarah geografi di Amerika Serikat.
Juga melihat Timeline Sejarah Geografis.

Belajar Geografi

Sejak akhir tahun 1980an, ketika subjek geografi tidak diajarkan dengan baik di seluruh Amerika Serikat, telah ada kebangkitan dalam pendidikan geografis. Jadi, hari ini siswa primer, sekunder, dan universitas banyak yang memilih untuk mempelajari lebih lanjut tentang geografi.
Ada banyak sumber daya online yang tersedia untuk belajar tentang belajar geografi, termasuk satu artikel tentang mendapatkan gelar perguruan tinggi di geografi. Sementara di universitas, pastikan untuk mengeksplorasi peluang karir melalui magang dalam geografi.

DEFINISI GEOGRAFI
“Tujuan geografi adalah untuk memberikan ‘pandangan dari seluruh’ bumi dengan pemetaan lokasi tempat.” – Ptolemy, 150 CE

“Sinoptik disiplin mensintesis temuan dari ilmu-ilmu lainnya melalui konsep Raum (daerah atau ruang).” – Immanuel Kant, c. 1780

“Sintesis disiplin untuk menghubungkan umum dengan khusus melalui pengukuran, pemetaan, dan penekanan daerah.” – Alexander von Humboldt, 1845

“Manusia dalam masyarakat dan variasi lokal di lingkungan.” – Halford Mackinder, 1887

“Bagaimana lingkungan mengontrol perilaku manusia rupanya.” – Ellen Semple, c. 1911

“Studi ekologi manusia; penyesuaian manusia dengan lingkungan alam.” – Harland Barrows, 1923

“Ilmu pengetahuan berkaitan dengan perumusan hukum yang mengatur distribusi spasial fitur tertentu pada permukaan bumi.” – Fred Schaefer, 1953

“Untuk memberikan gambaran yang akurat, teratur, dan rasional dan interpretasi dari karakter variabel dari permukaan bumi.” – Richard Hartshorne, 1959

“Geografi adalah ilmu pengetahuan dan seni” – H.C. Darby, 1962

“Untuk memahami bumi sebagai dunia manusia” – Jom Broek, 1965

“Geografi adalah ilmu fundamental regional atau chorological dari permukaan bumi.” – Robert E. Dickinson, 1969

“Studi variasi fenomena dari satu tempat ke tempat lain.” – Holt-Jensen, 1980

“… Berkaitan dengan variasi lokasional atau keruangan atas fenomena fisik dan manusia di permukaan bumi” – Martin Kenzer, 1989

“Geografi adalah studi tentang bumi sebagai rumah rakyat” – Yi-Fu Tuan, 1991

“Geografi adalah studi tentang pola dan proses dari manusia (dibangun) dan lingkungan (alam) lanskap, dimana lanskap terdiri dari ruang nyata (objektif) dan dirasakan (subyektif).” – Gregg Wassmansdorf, 1995

Geografi adalah disiplin yang sangat luas yang berusaha untuk memetakan dan menggambarkan kedua fitur fisik dari bumi, seperti pegunungan, dan fitur manusia, seperti perbatasan negara atau distribusi agama. “Geografi,” istilah pertama kali digunakan oleh Eratosthenes (276-194 SM), secara harfiah berarti “menulis tentang Bumi.” Geografi adalah kadang-kadang disebut “jembatan antara ilmu-ilmu fisik dan manusia,” tapi dibagi menjadi dua cabang yang berfokus pada masing-masing secara terpisah – geografi manusia dan geografi fisik.

Geografi dapat dibagi menjadi sekitar selusin sub-kategori per cabang utama. Dalam geografi fisik, sub-kategori termasuk biogeografi, klimatologi, paleoklimatologi, geografi pesisir, geografi lingkungan, geodesi (geo-pengukuran), geomorfologi, hidrografi, glasiologi, ekologi lansekap, oseanografi, pedologi (studi tanah), paleogeography, dan ilmu kuaterner (studi 2,6 juta tahun terakhir). Dalam geografi manusia, sub-kategori termasuk geografi pembangunan, geografi budaya, geografi ekonomi, geografi kesehatan, geografi sejarah, geografi penduduk, geografi politik, geografi agama, geografi sosial, geografi transportasi, geografi pariwisata, dan geografi perkotaan.

Geografi telah dipraktikkan setidaknya sejak Klasik Kuno, sekitar 600 SM. Anaximander dari Miletus adalah geografi sejati pertama, menurut sumber-sumber Yunani sedikit kemudian. Pada zaman kuno, hanya Eropa, Timur Dekat, dan Afrika Utara diakui oleh Barat. Peradaban global lainnya, seperti Inca, China kuno, dan India kuno juga sama-sama terisolasi, mengetahui sedikit tentang dunia di luar daerah langsung. Selama akhir abad ke-13, penjelajah terkenal Marco Polo perjalanan dari Eropa ke Cina, membuat Eropa lebih sadar jauh Timur, dan budaya yang menghubungkan dua tempat yang jauh. Geografi modern benar-benar mulai selama Zaman Eksplorasi, dimulai pada abad ke-15, ketika Amerika yang ditambahkan ke peta dan banyak orang di seluruh dunia menjadi sadar dari lima benua. Australia tidak ditemukan sampai abad ke-17, dan Antartika tidak sampai 1820.

Hari ini, geografi modern adalah disiplin maju. Berkat citra satelit, bumi telah dipetakan ke resolusi yang lebih baik dari sekitar 10 m, dan satelit militer diperkirakan memiliki resolusi 10 cm. Ketinggian yang tepat dari gunung yang paling utama diketahui dalam beberapa meter. Software program seperti Google Maps membuat informasi geografis yang tepat tersedia untuk siapa saja dengan koneksi internet.

Sebuah studi geografi lokasi dan ruang untuk belajar lebih banyak tentang dunia. Sementara banyak orang mengasosiasikan geografi dengan peta, berkat pelajaran sekolah berjudul “geografi” di mana siswa mempelajari peta, geografi sebenarnya adalah bidang yang sangat luas studi, dan sementara itu dapat melibatkan produksi peta, juga melibatkan banyak topik. Orang sering membagi geografi ke dalam luas geografi fisik dan geografi manusia, dan ada sejumlah subspecialties dalam bidang studi yang luas dalam geografi.

Sebuah penelitian geografi fisik permukaan bumi dan fenomena alam. Mereka melihat topik seperti medan, distribusi air, pola iklim, ekosistem, dan hubungan antara organisme hidup. Seorang ahli geografi fisik mungkin akan tertarik, misalnya, dalam peran pola cuaca musiman pada lingkungan alam, atau bagaimana hewan telah beradaptasi untuk hidup di medan terutama yang keras atau unik. Para profesional geografi kadang-kadang bingung dengan ahli geologi, namun lingkup bunga yang lebih luas, dan mereka biasanya kurang peduli dengan apa yang di bawah permukaan bumi dibandingkan dengan apa yang ada di atas.

Geografi manusia mempelajari hubungan antara orang dan tempat. Mereka dapat mempelajari hal-hal seperti lingkungan perkotaan, distribusi pelayanan medis, dan dampak lingkungan pada kegiatan manusia. Seorang ahli geografi manusia bisa belajar segala sesuatu dari mengapa begitu menantang bagi Hannibal menyeberangi pegunungan Alpen untuk bagaimana manusia dapat tinggal di dekat lahan basah tanpa menyebabkan kerusakan lingkungan. Geografi manusia sangat tertarik dalam budaya manusia dan masyarakat dan peran yang dimainkan dalam kegiatan geografi manusia.

Umumnya, ahli geografi bekerja untuk organisasi pemerintah. Geografer dapat terlibat dalam tugas-tugas seperti pengumpulan intelijen untuk badan-badan keamanan, studi epidemiologi untuk departemen kesehatan, dan pemulihan bencana di daerah-daerah yang telah rusak oleh bencana alam atau buatan manusia. Geografer juga dapat bekerja untuk perusahaan swasta dan organisasi yang mungkin manfaat dari keterampilan seorang ahli geografi yang terlatih pada tenaga kerja. Sebuah perusahaan yang tertarik dalam mempromosikan penyebaran listrik untuk daerah pedesaan di negara berkembang mungkin menggunakan geografi, misalnya, untuk memetakan medan, mengeksplorasi kemungkinan distribusi, dan mengidentifikasi tantangan potensial.

Bekerja sebagai ahli geografi dapat sangat menarik, dan pekerjaan sangat beragam. Orang-orang di bidang ini biasanya memegang gelar master atau lebih tinggi, yang memungkinkan mereka untuk mengembangkan keterampilan geografi umum sebelum memilih area khusus. Sejumlah keterampilan yang diperlukan dari geografi, termasuk kemampuan untuk membuat pengamatan yang tepat, mengumpulkan data, menafsirkan dan menganalisis data, dan bekerja dengan para ilmuwan dari berbagai bidang, dari antropologi sampai zoologi.

GEOGRAFI adalah Ilmu permukaan bumi, yang menggambarkan dan menganalisa variasi spasial dalam fisik, fenomena biologis, dan manusia yang terjadi pada permukaan dunia dan memperlakukan antar hubungan mereka dan pola yang signifikan daerah. Setelah seluruhnya terkait dengan pemetaan dan eksplorasi bumi, bidang saat ini adalah luas, dan geografi menggunakan berbagai metode dan teknik yang diambil dari berbagai disiplin ilmu. Subbidang geografi meliputi fisik, geografi manusia, dan regional, yang dapat berkisar dalam skala dari seluruh dunia untuk benua, negara, atau kota.

GEOGRAFI : Studi tentang lanskap fisik dan manusia, proses yang mempengaruhi mereka, bagaimana dan mengapa mereka berubah dari waktu ke waktu, dan bagaimana dan mengapa mereka bervariasi secara spasial. Geografer mempertimbangkan, untuk berbagai tingkat, baik pengaruh alam dan manusia pada lanskap, meskipun divisi umum memisahkan geografi manusia dan fisik. Geografi fisik dapat belajar bentang alam (geomorfologi), air (hidrologi), iklim dan meteorologi (klimatologi), lingkungan biotik (biogeografi), atau tanah (pedologi). Geografi manusia termasuk perencana perkotaan, daerah, dan lingkungan; geografi budaya; spesialis regional dan daerah, geografi ekonomi, geografi politik; analis transportasi; analis lokasi; dan spesialis dalam sifat spasial dari isu-isu etnis atau gender. Lihat juga Biogeografi, Klimatologi, Geomorfologi, Hidrologi, pedologi.

Banyak geografer yang terlibat dengan pengembangan teknik dan aplikasi yang mendukung studi analisis spasial atau tampilan informasi spasial dan data. Peta, apakah cetak, digital, atau konseptual, adalah alat dasar geografi. Geografer yang terlibat dalam penafsiran peta dan digunakan, serta produksi peta dan desain. Kartografer mengawasi kompilasi, desain, dan pengembangan peta, bola, dan representasi grafis lainnya. Lihat juga Kartografi.

Sebuah sistem informasi geografis (GIS) adalah teknologi yang relatif baru yang menggabungkan keunggulan dari komputer-dibantu kartografi dengan orang-orang dari manajemen database spasial. Ini memfasilitasi penyimpanan, pengambilan, dan analisis informasi spasial dalam bentuk peta digital “overlay,” masing-masing mewakili komponen lanskap yang berbeda (medan, fitur hidrologi, jalan, vegetasi, jenis tanah, atau faktor mappable). Masing-masing lapisan data dapat dipasang digital dengan skala peta yang sama dan peta proyeksi-dalam kombinasi-yang memungkinkan analisis hubungan antara kombinasi variabel lingkungan untuk data yang telah masukan ke dalam sistem informasi geografis. Melihat sistem informasi juga Geografis.

Banyak geografer diterapkan praktisi, memecahkan masalah dengan menggunakan berbagai alat, termasuk komputer-dibantu kartografi, metode statistik, citra penginderaan jauh, Global Positioning System (GPS), dan sistem informasi geografis. Hari ini, hampir semua ahli geografi, terlepas dari penekanan subdisciplinary mereka, menggunakan beberapa atau semua dari teknik ini dalam upaya profesional mereka. Lihat geografi juga fisik.

Sebagai studi permukaan bumi, geografi adalah salah satu yang paling konkret dan dapat diakses dari semua ilmu. Namun definisi dari pengetahuan geografis yang telah sangat ditentang sepanjang abad kesembilan belas dan kedua puluh. Geografer tidak setuju mengenai apakah mereka merupakan sebuah studi analitik atau sintetis, apakah itu terutama berkaitan dengan dunia alam atau budaya, dan tingkat untuk yang harus peduli dengan hubungan spasial. Geografi juga berpendapat dengan reputasi persisten sebagai persediaan hanya deskriptif dari permukaan bumi, yang telah memperburuk hubungan dengan disiplin tetangga.

Kelembagaan dan Intelektual Asal

Melalui sebagian dari geografi abad kesembilan belas adalah bidang yang didefinisikan secara luas dan praktis dari pengetahuan dimanfaatkan oleh ulama, penjelajah, birokrat, dan politisi. Organisasi seperti National Geographic Society dan Masyarakat Geografis Amerika berkembang pada abad kesembilan belas sebagai dasar pertemuan untuk pria ilmu pengetahuan dan pemerintahan. Geographical Society Amerika, disewa pada 1851, telah dikhususkan untuk pertumbuhan bangsa dan barat kemajuan, khususnya pengembangan rute rel benua. Organisasi menyambut bukan hanya geografi, tetapi juga para pemimpin di pemerintahan, bisnis, pendidikan, dan ilmu pengetahuan yang berbagi pandangan mereka. Melalui para anggota masyarakat yang terkena eksplorasi bangsa, survei, dan upaya-upaya pemetaan, terutama di Amerika Barat. Demikian pula, National Geographic Society didirikan pada tahun 1888 sebagai forum pertukaran informasi bagi masyarakat ilmuwan dan birokrat di Washington, DC, terlibat dalam pekerjaan geologi. Masyarakat terus memfasilitasi penelitian geologis berorientasi sampai Perang Spanyol-Amerika, ketika mereka mulai pembelaan kuat dari misi bangsa di luar negeri. Dalam kedua organisasi ini, pengetahuan geografis melayani negara baik konkret, melalui penyediaan keahlian ilmiah, dan abstrak, di mencolok sikap nasionalis.

Intelektual, geografi Amerika mencerminkan pengaruh Eropa berat di abad kesembilan belas. Di antara geografer kontemporer paling berpengaruh dan populer adalah Eropa ditransplantasikan seperti Karl Ritter dan Alexander von Humboldt. Kedua geografi ditinggikan dari alam deskripsi untuk itu ilmu pengetahuan dengan mempertimbangkan lanskap sebagai entitas terpadu harus dipelajari sebagai keseluruhan, suatu proses yang unik cocok geografi dalam stres pada sintesis. Louis Agassiz, ditunjuk di Harvard pada tahun 1848, dididik dalam ilmu alam dan dicatat untuk pengembangan teori glasiasi dan bentang alam. Arnold Guyot, ditunjuk di College of New Jersey (kemudian Princeton University) pada 1854, mulai memperkenalkan konsep geografi bukan sebagai deskripsi dari unsur-unsur bumi tetapi lebih sebagai suatu keterkaitan yang diamati antara tanah, lautan, atmosfer, dan kehidupan manusia, semua yang berinteraksi secara harmonis dalam sebuah grand design. Meskipun geografi secara bertahap akan menumpahkan cor ini teleologis, Guyot telah mendorong geografi dari deskripsi untuk antar-pretation. George Perkins Marsh juga menjelajahi hubungan ini dalam Manusia dan Alam (1864), meskipun dengan membungkuk menyeluruh teologis. Ke dalam kerangka dasar pandangan yang relatif statis dari dunia manusia dan alam, karya Charles Darwin memperkenalkan gagasan evolusi. Akibatnya, ahli geografi mulai memperhatikan evolusi bentang alam dari waktu ke waktu, yang akhirnya didukung studi geografi fisik.

Pada akhir abad kesembilan belas geografi tidak lagi hanya sebuah alat eksplorasi, pengumpulan data, dan pemetaan. Dengan era eksplorasi melemah, dan bertepatan dengan munculnya universitas Amerika, geograf mulai mengalihkan perhatian mereka terhadap reconceptualizing geografi sebagai badan, analitis ilmiah dari pengetahuan. Ini adalah perubahan yang sulit bagi ahli geografi, baik secara intelektual dan kelembagaan. Banyak bidang yang mereka khawatir bahwa reputasi-sebagai bidang yang luas terbuka untuk penjelajah amatir kursi serta ilmiah ahli-akan mencemari prospeknya di universitas yang baru diprofesionalkan.

Ayah intelektual geografi tidak diragukan lagi pada saat kritis akhir-abad pematangan sebenarnya tidak dilatih dalam geografi, tetapi geologi, karena program doktor di bekas belum dikembangkan. William Morris Davis dilatih di Harvard sebagai seorang ahli geologi oleh Nathaniel Southgate Shaler dan profesor geografi fisik ditunjuk ada di 1885. Untuk Davis, geografi klaim yang dibuat untuk studi mereka sebagai “ibu dari semua ilmu” harus dihentikan jika kemajuan itu harus dibuat, bagi para ilmuwan lain menganggap klaim ini sebagai indikator kunci dari inkoherensi geografi. Jadi mulai ketegangan panjang dalam geografi: Apa yang membuat lapangan unik dan layak kemerdekaannya? Bagaimana sebuah penelitian yang pada dasarnya sintetik mempertahankan diri dari jangkauan ilmu tetangga beragam seperti geologi, antropologi, dan botani?

Bersama-sama, Shaler dan Davis memulai kursus pertama pelatihan dalam geografi fisik-studi tentang fitur permukaan bumi dan dibimbing generasi pertama dari geografi dilatih di Amerika Serikat. Selama 1880-an dan 1890-an Davis canggih sebuah ide yang menerapkan prinsip-prinsip evolusi Darwin dengan studi dari lanskap fisik. Hasilnya adalah ilmu geo-morfologi, di mana Davis berpendapat bahwa unsur-unsur yang berbeda dari lingkungan bekerja untuk menghasilkan perubahan pada lanskap melalui dinamika seperti erosi tanah. Konsep ini membantu geografi yang sah di tingkat universitas dan dalam proses memberikan geografi sumber yang luar biasa kebanggaan. Pada saat yang sama, bagaimanapun, geomorfologi diperkuat identitas geografi sebagai subfield geologi, sehingga menghambat kemerdekaan intelektual.

Pada akhir 1870 geografi modern mulai muncul sebagai bidang studi di universitas di Amerika, biasanya ditemukan di dalam departemen geologi atau “geologi dan geografi.” Hanya di 1898 adalah departemen independen dari geografi didirikan di University of California. Davis yakin bahwa reputasi lemah geografi ini sebagian disebabkan organisasi seperti Geographical Society Amerika dan National Geographic Society-terutama yang terakhir, yang menjadi semakin dipopulerkan dan organisasi middlebrow setelah pergantian abad. Kelompok-kelompok ini menjengkelkan Davis karena mereka diperkuat dalam pikiran akademik dan masyarakat sama-sama berbaring arti bahwa geografi adalah hobi waktu terluang dan amatir wisatawan penasaran. Dia aktif dipisahkan diri dari organisasi-organisasi pada pergantian abad, dan pada satu titik bahkan mencoba untuk mengambil kontrol dari National Geographic Society untuk kembali ke serius, akar ilmiah. Jadi Davis antusias tentang sebuah organisasi baru yang dirancang khusus untuk geografer profesional. Asosiasi Geografer Amerika didirikan pada tahun 1904, menjelang akhir kecenderungan terhadap organisasi disiplin. Sementara ahli geologi awalnya disambut dalam rangka untuk memperkuat basis keanggotaan organisasi baru, dalam beberapa tahun ditangguhkan aplikasi mereka dengan harapan bahwa kemurnian disiplin bisa dicapai.

Kedatangan Geografi Manusia

Davis berhasil dalam pelatihan sejumlah geografi muda pada pergantian abad yang mulai kembali ke hubungan antara manusia dan lingkungan fisik mereka. Lebih khusus, generasi ini menemukan dirinya semakin dipaksa untuk mempelajari respons manusia terhadap lingkungan fisik. Hal ini pada gilirannya menuju “hubungan kausal” ini sebagian hasil dari keharusan untuk memperkuat posisi geografi di antara disiplin ilmu. Ini fokus baru memiliki manfaat tambahan geografi membedakan dari geologi. Fisiografi, yang menghubungkan unsur-unsur lingkungan dengan satu sama lain, dan ontography, yang menghubungkan lingkungan dengan penduduk manusia, adalah dua bidang utama fokus disiplin bagi geografi hanya setelah pergantian abad. Geografer paling awal dipahami disiplin mereka memiliki kekuatan yang unik untuk menjembatani ilmu alam dan manusia. Dari 1890-an pertengahan Perang Dunia I prospek menyatukan alam dan budaya melalui geografi tampak baik layak dan dekat di beberapa pusat paling penting dari geografi akademik, termasuk Pennsylvania, Chicago, Yale, dan Harvard. Tapi itu justru mengklaim bahwa ilmu pengetahuan luas tetangga mulai menantang, karena dalam era baru universitas ilmu pengetahuan, disiplin yang dilegitimasi bukan dengan klaim luas dan inklusif melainkan dengan mempersempit fokus mereka dan pembatasan batas-batas mereka.

Karena minat mereka dalam hubungan kausal, teori-teori yang menyatukan dunia manusia dan lingkungan mereka mengadakan banding khusus untuk geografer. Sebagai contoh, seleksi alam, meskipun banyak disalahartikan, digunakan untuk menggambarkan hubungan antara fisik dan lingkungan manusia sebagai salah satu kontrol anorganik dan organik respon. Konsep evolusi menjadi pusat usaha geografi untuk menjelaskan pengaruh alam terhadap perilaku manusia, dan geografi semakin terfokus pada pertanyaan mengapa ras tertentu, masyarakat, atau kelompok berkembang sementara yang lain merana. Yang pasti, geografi diabaikan ide variasi acak dan berlebihan dan mempercepat proses “perjuangan” untuk memasukkan manusia ke dalam dunia ekologi. Namun tanpa ini kausal koneksi-pengaruh lingkungan terhadap perilaku manusia-bidang studi di bawah geografi dengan mudah dapat dibagi di antara disiplin ilmu lainnya.

Bahkan lebih penting daripada ide-ide Darwin adalah orang-orang dari Jean-Baptiste de Monet de Lamarck, yang mengusulkan bahwa karakteristik yang diperoleh melalui perjalanan seumur hidup bisa diteruskan biologis untuk musim semi off. Ide Lamarck yang cocok untuk kebutuhan ilmu-ilmu sosial baru pada pergantian abad karena mereka bersatu studi alam dan manusia dengan menghubungkan biologi dengan lingkungan. Meskipun penemuan kembali hukum Mendel tentang keturunan genetik pada tahun 1900 mengikis kredibilitas pemikiran Lamarck, geograf terus memanggil model ini ketika menggambarkan inti dari penelitian mereka sebagai hubungan antara manusia dan lingkungan alami mereka. Dengan kata lain, Lamarck diciptakan untuk geografer proses untuk belajar, dan daya tarik ini terlalu kuat untuk dapat dengan mudah diberhentikan. Selanjutnya, konstruksi Lamarck berarti bahwa geografi kini mempelajari kemajuan peradaban, yang sangat memperluas bidang mereka penyelidikan. Dengan berfokus pada adaptasi seseorang dengan lingkungan fisik, kesempatan acak evolusi Darwin bisa diganti dengan kekuatan individu, budaya, ras, atau bangsa. Asumsi-asumsi ini tidak selalu dipahami dengan cara deterministik. Sementara beberapa geografer dipanggil mereka sebagai bukti dari sebuah hierarki intelektual dan sosial dalam rangka untuk membenarkan ekspansi imperialisme Amerika atau Eropa, lain digunakan mereka untuk membuka kemungkinan untuk perubahan sosial. Hal ini tersirat dalam ketidakpastian Lamarckisme memungkinkannya untuk membentuk geografi lama setelah itu telah didiskreditkan dalam ilmu perilaku lainnya. Bahkan itu adalah berbagai kemungkinan interpretasi pada pameran-pameran Lamarck yang membuatnya begitu menarik bagi geografer.

Geografi dan Negara

Salah satu karakteristik yang mencolok pemikiran geografis pada pergantian abad kedua puluh adalah dukungan implisit Amerika ekspansionisme, seperti diperlihatkan dalam gilirannya tajam bahwa masih muda National Geographic Society yang dibuat menuju pertahanan agresif posisi Amerika di luar negeri selama Perang Spanyol-Amerika . Dua Eropa, Halford Mackinder dan Friedrich Ratzel, juga memiliki pengaruh besar atas pemikiran geografis Amerika. Ratzel, dilatih sebagai seorang ahli zoologi, berpendapat bahwa hubungan ada antara sejarah manusia dan geografi fisik, dalam beberapa hal mirip dengan ide tentang ontography Davis. Tapi sementara Davis relatif tentatif dalam formulasi nya, Ratzel dicat stroke yang luas dengan menerapkan gagasan Darwin tentang perjuangan untuk masyarakat manusia dalam rangka bingkai negara sebagai organisme yang dipaksa untuk memperluas dalam rangka untuk bertahan hidup. Dikenal oleh banyak orang sebagai ayah dari pemikiran geopolitik, Ratzel cocok dengan postur ekspansionis kontemporer Yosia Kuat, Alfred Thayer Mahan, dan Theodore Roosevelt, yang masing-masing mendorong ekspansi Amerika dalam urusan dunia. Sama seperti karya Frederick Jackson Turner, ide-ide Ratzel mengizinkan geografer untuk menghubungkan alam dan budaya. Baik dianggap Laut Ratzel The sebagai Sumber Kebesaran Rakyat (1900) berpendapat bahwa kekuatan laut adalah pusat untuk kelangsungan hidup nasional dalam abad kedua puluh.

Demikian pula, Halford Mackinder menekankan pengaruh lingkungan sebagai kunci untuk identitas disiplin profesi baru geografer. “Pivot Geografis Sejarah”-Nya (1904) memberinya reputasi yang sangat padat di Amerika Serikat, di dalamnya ia meletakkan dimensi geopolitik politik internasional. Untuk Mackinder, usia eksplorasi telah memberikan cara untuk sebuah era baru di mana manipulasi informasi akan kritis. Dalam pikiran Mackinder adalah pengalaman manusia geografi dan ruang telah berubah dalam cara mendasar di akhir abad kesembilan belas. Saat Stephen Kern telah mencatat, munculnya geopolitik berhutang banyak kepada perubahan budaya dan teknologi yang terjadi sekitar pergantian abad kedua puluh, termasuk kedatangan waktu standar, munculnya penerbangan, perluasan kereta api, dan kemajuan dalam komunikasi dan radio, semua yang mengubah pengalaman sehari-hari ruang dan waktu. Ratzel dan Mackinder menggunakan ide geopolitik dalam rangka untuk datang ke berdamai dengan rasa berubah jarak yang dihasilkan dari inovasi ini. Keduanya menekankan hubungan antara pengaruh geografis dan respon manusia.

Di antara generasi pertama dari lulusan universitas geografer yang mewarisi ide-ide dari Ratzel, Mackinder, dan Davis adalah Ellen Semple, Ellsworth Huntington, dan Yesaya Bowman. Semple, seorang mahasiswa Ratzel, terutama diambil dengan model lingkungan sebagai cara untuk menjelaskan sejarah Amerika. Dalam karya-karya seperti American Kondisi Geografis Historyand Its (1903), Semple berpendapat bahwa makhluk hidup berevolusi dari yang sederhana ke bentuk lebih kompleks melalui adaptasi terhadap lingkungan fisik. Semakin besar negara, ras, atau orang, kesempatan yang lebih tertentu kelangsungan hidup relatif terhadap orang lain bersaing untuk sumber daya yang sama. Demikian pula, Huntington mengemukakan bahwa pengaruh utama atas sejarah manusia iklim, dan bahkan menyarankan bahwa efek ini dapat secara biologis ditularkan melalui generasi. Buku-buku seperti Peradaban dan Iklim (1915) yang sangat populer dengan masyarakat umum pada awal abad kedua puluh, meskipun dikritik dalam geografi dan ilmu sosial lainnya.

Perang Dunia I memiliki dampak besar pada geografi akademik Amerika. Paling jelas, perang menunjukkan sifat fleksibel batas geografis di Eropa dan sifat fana dari asosiasi kolonial di seluruh dunia. Iman dalam peradaban Eropa sekarang marah oleh kapasitas tak tertandingi untuk kehancuran. Di Amerika Serikat, perang menunjukkan kegunaan pengetahuan geografis kepada publik dan juga maju karir profesional disebut geografer untuk bekerja bagi pemerintah. Para ahli geografi yang paling diuntungkan dari perang itu Yesaya Bowman, maka direktur Geographical Society Amerika. Salah satu tujuan Bowman telah membuat masyarakat lebih relevan dengan masalah sosial dan politik, dan dengan menempatkan sumber daya di pembuangan dari pemerintah federal, cadangan luas di masyarakat peta menjadi penting untuk pembangunan Eropa pascaperang. Perang ini juga mengakibatkan banyak geografer, terutama Bowman, untuk mengakui batas-batas lingkungan atas perilaku manusia dan untuk menekankan pengaruh manusia terhadap lingkungan. Setelah Perang Dunia I, geografi mencurahkan energi yang luar biasa untuk mencari hubungan baru untuk menyatukan daerah-daerah yang berbeda di bawah bidang mereka, membuktikan nilainya di universitas, dan sesuai dengan kebijaksanaan ilmu pengetahuan sosial modern, yang dianggap environmentalisme pendekatan palsu dan merusak studi urusan manusia.

Sejak pertengahan abad Geografi

Salah satu tanggapan terhadap penolakan kerangka lingkungan sebagai dasar untuk penelitian adalah untuk mempersempit lapangan geografi penyelidikan. Indikasi paling jelas dari ini adalah Richard Hartshorne The Nature Geografi (1939), sebuah pernyataan besar arah bidang tertulis pada malam Perang Dunia II. Untuk Hartshorne, apa yang historis membuat geografi yang unik adalah perhatian deskripsi sistematis variasi areal, bukan spekulasi tentang perubahan dari waktu ke waktu atau hubungan kausal antara manusia dan lingkungan mereka. Harapan kalangan generasi sebelumnya untuk menemukan hukum-hukum perilaku manusia diberhentikan oleh Hartshorne mendukung fokus pada beton, studi diskrit.

Carl Sauer, salah satu ahli geografi abad yang paling berpengaruh, menolak risalah-dan Hartshorne adalah pendekatan dari geografi antar-umumnya-dan ditandai periode ini sebagai “mundur besar” ketika geografer sengaja menghindari hubungan kausal antara manusia dan lingkungan mereka. Sauer pemikiran ini tidak dapat diterima: geografi sekarang mengakui psiografi untuk geologi dan menjauh dari ilmu-ilmu sosial karena takut mengulang dosa masa lalu determinisme lingkungan. Salah satu alternatif Sauer adalah untuk menekankan pengaruh manusia terhadap lingkungan mereka daripada sebaliknya. Di belakangnya, banyak siswa mengadopsi pendekatan baru Sauer dalam menggali kekhasan tempat dan membayar perhatian pada pengembangan lanskap. Namun, meskipun upaya untuk mendiskreditkan Sauer environmentalisme, geograf banyak yang tetap memberikan pengaruh lingkungan fisik terhadap perilaku manusia selama periode antar perang, indikasi dari sifat retak disiplin pada pertengahan abad. Pada tahun 1947, Harvard membuat keputusan untuk membubarkan departemennya geografi, lokus asli geografi akademis di Amerika Serikat. Dalam tahun-tahun berikutnya, Stanford, Yale, Michigan, dan lembaga yang lebih kecil yang tak terhitung ditutup departemen geografi mereka. Namun jumlah keseluruhan program geografi meningkat tajam dalam tahun-tahun sesudah perang, merupakan cerminan dari pertumbuhan umum pendidikan tinggi.

Geografer sendiri menemukan energi baru dalam tahun 1950-an dan 1960-an dengan memutar ke arah analisis kuantitatif sebagai dasar untuk redefinisi geografi. “Revolusi kuantitatif” tidak merupakan suatu perubahan dalam tujuan begitu banyak seperti dalam metode: geograf masih mencari pola lokasional, tapi mereka mulai mengadopsi model matematika, yang dalam beberapa kasus mengarah kembali ke orientasi, lebih abstrak umum dan jauh dari fokus idiographic pada daerah diskrit. Sekolah ini banyak menggambar geografi dari ekonomi. Tetapi oleh 1960-an revolusi kuantitatif meninggalkan banyak khawatir bahwa geografi adalah kehilangan setiap konten, purposive reformis. Beberapa berpendapat bahwa model kuantitatif geografi dasarnya dioperasikan konservatif, dalam membela status quo, dan berisi potensi kritis sedikit. Reaksi ini-sebagian terinspirasi oleh Thomas Kuhn Struktur of Scientific Revolutions (1962)-membawa kebangkitan kekhawatiran politik untuk mempelajari geografi, tapi kali ini dengan seorang radikal daripada dorong konservatif.

Postmodern, atau radikal, geografi melibatkan pertama dan terutama kritik dari hubungan tradisional antara konsep ruang dan waktu. Untuk geografer seperti Neil Smith dan Edward Soja, misalnya, budaya Barat telah sibuk sejak abad kesembilan belas dengan fokus historis, dan ini telah datang pada biaya orientasi spasial secara eksplisit. Mereka berpendapat bahwa hal ini membungkuk temporal mengaburkan kesadaran kita betapa mendalam dinamika kekuasaan-terutama yang diciptakan oleh kapitalisme-yang tertulis dalam hubungan spasial. Untuk kedua Smith dan Soja, untuk memperbaiki ini memerlukan kritik historisisme dan berbalik menuju keprihatinan spasial. Tujuan dari bentuk, yang lebih kritis aktivis diri dari disiplin terus ada dari akhir 1970-an maju ke awal abad kedua puluh satu, dan telah membawa perhatian khusus pada hubungan antara kekuasaan dan kapitalisme dalam studi ruang perkotaan. Ini telah diresapi geografi dengan baik keprihatinan teoretis dan tujuan konkret. Dalam beberapa tahun terakhir penelitian yang cukup besar juga telah dilakukan di bidang geografi feminis, yang membahas cara hubungan gender yang diperkuat oleh pengaturan tata ruang masyarakat. Pengaruh luas ini, daerah baru yang kaya konseptual penelitian jauh melampaui batas-batas disiplin geografi, yang menunjukkan kecenderungan menuju ruang lingkup yang lebih ambisius dan sosial yang relevan untuk subjek.

geografi, ilmu tempat, yaitu, studi dari permukaan bumi, lokasi dan distribusi fitur-fiturnya fisik dan budaya, pola areal atau tempat-tempat yang mereka bentuk, dan keterkaitan dari fitur ini karena mereka mempengaruhi manusia.
Metode dan Cabang

Geografi adalah ilmu sinoptik yang menggunakan elemen yang sama seperti ilmu-ilmu lain tetapi dalam konteks yang berbeda. Ini mengintegrasikan data spasial, memanfaatkan rumit peta sebagai alat khusus. Geografi dapat dipelajari dengan cara pendekatan saling berhubungan, yaitu, sistematis, regional, deskriptif, dan analitis. Pendekatan sistematis mengatur pengetahuan geografis menjadi kategori individu yang dipelajari atas dasar seluruh dunia, sedangkan pendekatan regional mengintegrasikan hasil metode sistematis dan studi hubungan timbal balik dari kategori yang berbeda sambil memfokuskan pada area tertentu di bumi; pendekatan deskriptif menggambarkan di mana fitur geografis dan populasi berada, pendekatan analitis berusaha untuk mencari tahu mengapa fitur tersebut terletak di mana mereka berada.

Dalam studi geografi dua cabang utama dapat dibedakan, geografi fisik dan manusia (atau budaya) geografi, awalnya antropogeografi. Yang pertama, berdasarkan ilmu fisika, studi permukaan dunia, distribusi, delineasi, dan sifat tanah dan wilayah air. Iklim, bentang alam (lihat geomorfologi), dan tanah diperiksa sebagai asal-usul dan diklasifikasikan sebagai distribusi. Menggambar pada ilmu biologi, fauna dan flora (biogeografi) dibawa ke dalam pola areal. Melalui ilmu matematika gerakan bumi dan hubungannya dengan matahari (musim), bulan (pasang surut), dan planet-planet yang dipelajari, serta pembuatan peta dan navigasi.

Tempat geografi manusia dalam pengaturan fisik mereka manusia, melainkan studi hubungan mereka dengan lingkungan serta kegiatan sadar mereka dan kemajuan yang berkesinambungan dalam beradaptasi diri untuk itu (dan bagi manusia lainnya) dan dalam mengubah lingkungan mereka untuk kebutuhan mereka. Geografi manusia pada gilirannya dibagi ke dalam sejumlah bidang, seperti geografi ekonomi, geografi politik (dengan abad ke-20 cabang nya, geopolitik), geografi sosial (termasuk geografi kota, percabangan lain abad ke-20), persepsi lingkungan dan manajemen, geografis kartografi, sistem informasi geografis, dan geografi militer. Geografi sejarah (yang merekonstruksi geografi masa lalu dan mencoba untuk menelusuri evolusi fitur fisik dan budaya) dan perencanaan perkotaan dan regional kadang-kadang dianggap cabang geografi.

Sejarah Geografis Studi

Evolusi

Geografi sistematis pertama kali dipelajari oleh orang Yunani kuno, yang juga mengembangkan filsafat geografi; Thales dari Miletus, Herodotus, Eratosthenes, Aristoteles, Strabo, dan Ptolemy membuat kontribusi besar untuk geografi. Kontribusi Romawi untuk geografi dalam eksplorasi dan pemetaan lahan yang sebelumnya tidak diketahui. Yunani geografis belajar tetap dipertahankan dan ditingkatkan oleh orang Arab selama Abad Pertengahan. Geografi Arab, di antaranya Idrisi, Ibnu Battutah, dan Ibnu Khaldun sangat menonjol, bepergian untuk tujuan meningkatkan pengetahuan mereka tentang dunia. Dengan perjalanan Marco Polo di bagian akhir Abad Pertengahan mulai kebangkitan minat geografis di luar dunia Muslim.

Dengan Renaissance di Eropa datang keinginan untuk mengeksplorasi bagian-bagian yang tidak diketahui di dunia yang menyebabkan perjalanan eksplorasi dan penemuan-penemuan besar. Namun, itu perdagangan bunga bukan pencarian pengetahuan yang tulus untuk memacu upaya ini. Para 16 dan 17 persen. memperkenalkan kembali geografi teoritis suara dalam bentuk buku (generalis Geographia Bernhardus Varenius dari) dan peta (peta dunia Gerardus Mercator itu). Dalam 18 persen. geografi mulai untuk mencapai pengakuan sebagai disiplin dan diajarkan untuk pertama kalinya di tingkat universitas.

Geografi modern

Periode modern geografi mulai menuju akhir 18 persen. dengan karya-karya Alexander von Humboldt dan Karl Ritter. Kemudian setelah dua metode utama pendekatan geografi dapat dibedakan: di Humboldt, sistematis berikut, dan daerah, berikut Ritter. Dari sekolah-sekolah nasional geografi yang maju, Jerman dan sekolah-sekolah Prancis yang paling berpengaruh. Sekolah Jerman, yang ditangani terutama dengan geografi fisik, mengembangkan gaya ilmiah dan analitis penulisan. Sekolah Prancis menjadi dikenal untuk monograf deskriptif regional disajikan secara jelas dan mengalir; geografi manusia dan sejarah yang forte. Meskipun penekanan telah bergeser beberapa kali antara pendekatan dan sudut pandang, saling ketergantungan mereka diakui oleh semua geografi.

Sejak akhir Perang Dunia II, geografi, seperti disiplin ilmu lainnya, telah mengalami ledakan pengetahuan yang dibawa oleh alat-alat baru teknologi modern untuk akuisisi dan manipulasi data; ini termasuk foto udara, sensor remote (termasuk fotografi inframerah dan satelit ), dan komputer (untuk analisis kuantitatif dan pemetaan). Metode kuantitatif dari penelitian geografis telah memperoleh banyak tanah sejak tahun 1950, Edward Ullman dan William Garrison dari Amerika Serikat dan Peter Haggett dari Inggris menjadi eksponen terkemuka.

Kontribusi penting untuk kemajuan geografi dan pengembangan konsep geografis telah dibuat oleh Ferdinand von Richthofen, Albrecht Penck, Friedrich Ratzel, Alfred Hettner, Karl Haushofer, dan Walter Christaller di Jerman; Paul Vidal de la Blache, Jean Brunhes, Conrad Malte-Brun, Elisée Reclus, dan Emmanuel de Martonne di Prancis; dan William Morris Davis, Yesaya Bowman, Ellen Churchill Semple, Carl O. Sauer, Albert Brigham, dan Richard Hartshorne di Amerika Serikat. Geografi Hari ini dipelajari oleh lembaga pemerintah dan di banyak universitas di dunia. Penelitian ini dirangsang oleh lembaga seperti geografis tercatat sebagai Royal Geographical Society (1830, Inggris), Amerika Geographical Society (1852, Amerika Serikat), dan Société de Geographie (1821, Perancis). (IWANGEODRS)

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 905 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: